Cara Mempercepat Blog WordPress Anda Dengan Jaringan Pengiriman Konten Gratis Menggunakan Plugin Total Cache W3c

Content Delivery Network (CDN) adalah ide bagus untuk mempercepat Website Anda, Menggunakan CDN pasti akan meningkatkan kecepatan situs Anda yang akan memberikan performa terbaik untuk pengguna akhir dan juga bot mesin pencari. Pada artikel sebelumnya saya sudah memberi tahu Anda tentang kecepatan Website Anda akan mempengaruhi Ranking Search Engine. Google dan Yahoo sudah menyatakan bahwa, mereka tidak akan membiarkan situs web yang memuat lambat dalam hasil pencarian mereka, ini karena untuk memberikan konten dan pengalaman navigasi yang baik kepada pengunjung mereka. Ini juga merupakan tugas kami untuk memastikan bahwa kinerja Situs Web harus baik. Jika Anda menggunakan WordPress maka artikel ini untuk Anda yang membantu Anda bagaimana mempercepat blog Anda. jaringan pengiriman konten Cara menggunakan Jaringan Pengiriman Konten di Shared Hosting untuk WordPress.

Jaringan Pengiriman Konten akan memparalelkan unduhan di seluruh nama host, itu berarti setiap kali Anda meminta halaman web, ada beberapa permintaan Sub yang akan dihasilkan untuk Gambar, skrip, CSS, dll. Jadi butuh waktu lebih lama, jika Anda menghosting semua Gambar, skrip dan CSS dalam satu domain. Karena setelah memproses permintaan pertama saja, permintaan lain akan diproses. Sehingga akan memperlambat waktu buka halaman. Untuk itu kami menggunakan Jaringan Pengiriman Konten (CDN) untuk mempercepat unduhan di seluruh nama host. Saya tidak menggunakan Penyiapan Jaringan Pengiriman Konten eksternal dan Premium. Saya berbicara tentang membuat Jaringan Pengiriman Konten Anda sendiri dengan WordPress di hosting bersama secara gratis. Seperti yang saya katakan, ini juga akan meningkatkan peringkat mesin pencari Anda. Cara Mengonfigurasi Jaringan Pengiriman Konten (CDN) Anda sendiri di Blog WordPress Hosting Bersama secara Gratis:

Kami memiliki banyak alternatif untuk CDN Anda dapat menggunakan jaringan CDN eksternal tetapi hemat biaya, saya kira perlu $ 10 sesuatu untuk layanan CDN Profesional. Kinerjanya sangat bagus, itu akan meningkatkan kecepatan situs web Anda 20 hingga 30%. Tetapi jika Anda tidak mampu membayar jumlah itu, cukup pilih untuk membuat CDN Anda sendiri dengan domain yang ada di blog WordPress menggunakan Plugin total cache w3. Ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk mengkonfigurasi jaringan CDN di blog Anda dengan domain yang sudah ada.

Tetapi sebelum melangkah lebih jauh, Anda harus membuat cadangan dari database Seluruh SQL Saya dan data Direktori. Ingatlah bahwa mengambil cadangan sangat penting, jika terjadi kesalahan Anda dapat memulihkannya dari cadangan, jadi jangan lupa untuk mengambil cadangannya. Di sini saya tidak ingin membuat kekacauan seperti situs lain yang memberikan langkah yang sepenuhnya membingungkan. Saya juga sangat bingung sebelumnya tetapi saya mulai mengerjakannya untuk diri saya sendiri dan akhirnya saya melakukannya.

Ikuti Langkah-langkah di bawah ini untuk Mengkonfigurasi CDN dengan Plugin W3 Total Cache di WordPress:

1. Kita perlu mengikuti prosedur langkah demi langkah agar semuanya bekerja dengan benar, jadi pertama-tama buka klien FTP Anda dan Login dengan akun pengguna FTP domain Anda.

2. Sekarang masuk ke direktori home domain, setelah itu jika sudah. htaccess agar dapat ditulisi dengan memberikan 777 izin untuk sementara.

3. Sekarang Buka file wp-config yang ada di direktori Home Anda dan tempel kode di bawah ini di sana. define (‘ENABLE_CACHE’, true);

4. Kode di atas memungkinkan Anda untuk menggunakan plugin cache total W3. Sekarang unduh plugin total cache W3 dari WordPress.

5. Ekstrak direktori Zipped dan unggah folder total cache w3 ke direktori / wp-content / plugins, sekarang login ke dashboard WordPress Anda dan Aktifkan plugin total cache W3.

6. Sekarang login ke control panel hosting Anda dan buat sub-domain dengan nama cdn. yourdoamin. com, setelah itu login ke akun FTP domain Anda sekarang Anda akan melihat dua domain, yang pertama adalah domain root dan yang kedua adalah sub-domain.

7. Buka folder download wp-content domain root ke komputer lokal Anda.

8. Sekarang buka direktori sub-domain Anda di FTP dan unggah direktori wp-content.

9. Hampir pekerjaan sisi hosting dan server sudah selesai, sekarang saatnya untuk bagian konfigurasi di W3 Total cache di WordPress.

10. Buka tab pengaturan WordPress, dan pilih cache total W3, dan di tab Pengaturan umum sekarang aktifkan fitur Caching Halaman dan Pilih metode Disk Enhanced.

11. Sekarang pilih opsi minimalkan dan pilih metode Disk, Harap hanya gunakan metode Disk jika Anda menggunakan Shared hosting, jika Anda memiliki paket khusus atau VPS tipe Plan maka Anda dapat menggunakan metode yang berbeda.

12. Dan pilih Content Delivery Network (CDN) Anda sebagai Self Hosted / File Transfer Protocol Upload.

13. Di bawah pengaturan cache halaman, pilih metode Kompresi sebagai Gzip dan Deflate, ini akan mengurangi ukuran halaman Anda dan memuat halaman Anda lebih cepat. Simpan Konfigurasi.

14. Sekarang masuk ke Pengaturan CDN dan pilih Host file tema aktif, Anda dapat menggunakan tema dan bahkan file wp-include juga. Tetapi menggunakan file wp-include terkadang memberikan kesalahan.

15. Setelah itu, pilih Paksa penulisan File yang ada, dan klik simpan perubahan.

16. Sekarang Anda dapat melihat pengaturan FTP di bawah ini, Di sana Anda harus memberikan pengaturan FTP web hosting Anda, pertama Hostname Anda, nama pengguna dan kata sandi FTP hosting Anda.

17. Berikan path FTP sebagai / cdn. domainanda. com. Dan berikan Ganti nama host situs dengan cdn. domainanda. com. Silakan lihat gambar di bawah ini.

18. Sekarang klik Simpan perubahan, setelah itu coba Kosongkan semua cache, ini akan membuat halaman Cache baru dengan semua perubahan yang dibuat.

19. Sekarang coba buka situs web Anda, Anda dapat melihat situs web yang meningkat secara dramatis. Ini berhasil untuk saya, dan saya yakin ini juga akan berhasil untuk Anda.

Ada masalah, tolong kirim saya ke arafath[at]solvater.com. Menerapkan ide ini sangat penting karena akan meningkatkan peringkat dan visibilitas mesin pencari Anda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Hosting VPS

Server pribadi virtual (VPS) adalah metode pemisahan server. Hosting Virtual Private Server (VPS) adalah masa depan web hosting.…