fbpx

Budaya dan Lokalisasi Situs Web

Budaya dan Lokalisasi Situs Web

Dengan meningkatnya kepemilikan komputer dan penggunaan internet yang meningkat setiap hari, internet dengan cepat menjadi pelabuhan utama untuk informasi, belanja dan layanan. Selain itu, pengguna komputer dan internet tersebut semakin banyak dari negara-negara yang tidak berbahasa Inggris. Pada akhir tahun 2002, diperkirakan 32% pengguna internet bukan penutur asli bahasa Inggris. Angka ini terus meningkat. Sebagai tanggapan, bisnis dengan cepat menyadari manfaat pelokalan situs web.

Pelokalan situs web adalah proses memodifikasi situs web yang ada agar dapat diakses, digunakan, dan secara budaya sesuai dengan audiens target. Pelokalan situs web adalah proses berlapis-lapis yang membutuhkan keahlian pemrograman dan pengetahuan linguistik / budaya. Jika salah satunya hilang, kemungkinan besar proyek pelokalan akan mengalami masalah.

Dalam sebagian besar kasus, kurangnya masukan linguistik dan budaya yang membuat proyek pelokalan situs web gagal. Untuk memberikan wawasan tentang dampak budaya pada pelokalan situs web, contoh berikut menggambarkan area di mana pemahaman yang kuat tentang budaya target diperlukan.

Bahasa dalam Pelokalan Situs Web

Menerjemahkan situs web dari bahasa Inggris ke bahasa lain tidak sesederhana kelihatannya. Ada banyak faktor yang harus dipertimbangkan saat menerjemahkan konten situs web. Apakah semua kata, frasa, ucapan, dan metafora diterjemahkan langsung ke bahasa target? Apakah bijaksana untuk menerjemahkan frasa “setiap orang untuk dirinya sendiri” dalam teks yang menggambarkan sebuah perusahaan atau produk jika ini akan dibaca oleh budaya yang sangat kolektivis? Apakah konten situs web Anda menggunakan humor dan jika demikian apakah budaya target akan menghargai atau bahkan memahaminya? Alternatif asli harus selalu dicari dan digunakan dalam pelokalan situs web apa pun.

Saat menerjemahkan ke bahasa lain, pertimbangkan variasi dengan cermat. Jika akan menjadi situs berbahasa Arab, apakah ditujukan untuk orang Tunisia atau Irak, Mesir atau Yaman? Jika Anda menargetkan semua penutur bahasa Arab, maka pastikan Bahasa Arab Standar Modern telah digunakan oleh penerjemah Anda.

Seseorang harus menganalisis gaya bahasa dan target audiensnya. Jika audiensnya adalah pelaku bisnis asing, kosa kata, tata bahasa, dan tanda baca harus mencerminkan hal ini. Jika pendengarnya informal atau berorientasi remaja maka bahasa yang lebih santai harus digunakan. Sama seperti kami di Inggris yang mengidentifikasi perbedaan antara situs yang menggunakan ‘posh English’ dan ‘street English’, budaya lain akan memiliki persepsi bahasa yang sama. Menggunakan bahasa yang salah untuk pembaca yang salah dalam proyek pelokalan Anda akan menyebabkan kesalahpahaman tentang situs atau perusahaan.

Penting untuk menilai informasi apa yang diperlukan untuk dibawa ke situs baru. Jangan berasumsi bahwa semua informasi di situs berbahasa Inggris ditransfer secara otomatis. Seseorang harus mengevaluasi budaya sasaran dan masyarakat. Apakah itu budaya yang mengandalkan tulisan yang kaya informasi untuk sepenuhnya memahami konsep atau produk atau apakah budaya yang lebih mengandalkan gambar atau budaya yang membutuhkan sedikit teks untuk memahami ide dan konsep? Jika situs bahasa Inggris Anda menggunakan banyak bahasa teknis, pertimbangkan cara terbaik untuk mentransfer konsep ini tanpa menggunakan bahasa.

Gambar di Lokalisasi Situs Web

Gambar membawa banyak pesan budaya halus di dalamnya. Ini dapat berbicara banyak tentang perusahaan atau produk Anda. Gambar atau gambar mungkin memiliki konotasi negatif tertentu yang mungkin membuat penonton menjauh. Ini sekarang menjadi area yang untungnya mendapat perhatian dalam pelokalan situs web.

Misalnya, jika sebuah situs perjalanan di negara berpenduduk Muslim menggunakan gambar wanita berpakaian minim dengan bikini, tarian disko, dan minum bir, kemungkinan besar mereka tidak akan berhasil.
Saat menyertakan gambar personel, sebaiknya sesuaikan ini dengan apa yang dilihat secara positif oleh audiens target. Gambar Direktur di belakang meja di kantor akan bagus untuk senioritas yang menghormati masyarakat, tetapi untuk masyarakat yang egaliter, lebih baik menunjukkan Direktur bergaul dengan staf.

Melalui gambar itulah situs web dapat berhubungan dengan audiens atau menolak mereka.

Simbol dalam Pelokalan Situs Web

Seperti pada gambar, simbol dapat menyebabkan masalah dalam pelokalan. Ikon yang menggunakan jari seperti tanda OK atau tanda V dapat memiliki arti yang berbeda untuk budaya yang berbeda. Simbol-simbol Barat kita tidak selalu memiliki arti yang sama di luar negeri. Contoh yang sering dikutip adalah representasi rumah yang merujuk ke halaman rumah, atau kotak surat ke surat. Penggunaan hewan dalam logo dapat menyebabkan rasa malu dan masalah lebih lanjut. Misalnya, babi dianggap najis di Timur Tengah dan sapi dianggap suci di India.

Warna dalam Pelokalan Situs Web

Warna juga sarat dengan makna budaya yang perlu dianalisis dalam pelokalan situs web. Memilih warna yang salah untuk logo atau latar belakang tidak selalu menimbulkan konsekuensi yang merugikan, tetapi selalu disarankan untuk menghindarinya. Misalnya, di Jepang putih biasanya dikaitkan dengan berkabung. Di Cina, merah berarti keberuntungan. Di Afrika warna tertentu mewakili suku yang berbeda.

Navigasi dalam Pelokalan Situs Web

Itu bahkan merupakan aspek tata letak situs web yang paling diterima begitu saja yang harus dianalisis dengan benar untuk proyek pelokalan yang sukses. Di Barat, kami berasumsi bahwa cara kami menyajikan situs web adalah cara yang seharusnya dilakukan secara alami. Ini jauh dari kebenaran.

Masalah umum yang dialami dalam pelokalan adalah efek pada tata letak melalui terjemahan. Skrip asing dapat membuat halaman Anda membutuhkan lebih banyak ruang atau lebih sedikit ruang tergantung pada bahasa target dalam pelokalan. Tidak semua bahasa dibaca dari kiri ke kanan. Bahasa Arab dari kanan ke kiri dan bahasa Jepang dan Cina dari atas ke bawah.

Akses ke halaman tertentu juga merupakan faktor yang dapat dianggap relevan. Budaya yang sangat hierarkis dapat melihat suatu situs secara positif jika itu adalah akses ‘khusus anggota’, sedangkan budaya egaliter mungkin menganggapnya tidak menyenangkan.

Konten dalam Pelokalan Situs Web

Memeriksa konten tertulis Anda dalam proses pelokalan apa pun sangat penting untuk keberhasilannya. Ini tidak hanya penting untuk transfer aspek yang tepat seperti tanggal, mata uang, dan unit pengukuran, tetapi juga untuk menampilkan gambar yang benar.

Misalnya, apakah situs akan berfokus pada produk atau perusahaan? Keduanya membawa serta pertimbangan tertentu yang bergantung pada budaya sasaran. Jika sebuah perusahaan memasarkan dirinya sendiri dalam budaya yang menghormati senioritas dan hierarki, pembaca pasti ingin melihat informasi tentang anggota senior. Seiring dengan gelar dan peringkat mereka, mereka juga ingin mengevaluasi mereka melalui informasi tentang kualifikasi profesional, pengalaman dan kontak mereka. Area-area di Inggris ini secara umum dapat dihindari karena dalam budaya kita itu berbatasan dengan pemanjaan diri dan kesombongan.

Kesimpulan

Budaya mempengaruhi semua yang kita lakukan, katakan, baca, dengar dan pikirkan dan bahkan situs web tidak bisa lepas dari pengaruh budaya.

Dampak budaya pada pelokalan situs web sangat besar. Beberapa contoh di atas secara harfiah adalah puncak gunung es. Jumlah variabel yang harus dipertimbangkan membutuhkan keahlian baik seorang desainer situs web bersama dengan konsultan komunikasi lintas budaya. Bersama-sama mereka dapat mengidentifikasi masalah yang akan berdampak pada keberhasilan lokalisasi situs.

Pada saat internet memasuki semakin banyak rumah, sangat penting bagi perusahaan yang terlibat dalam internasionalisasi bisnis mereka mempertimbangkan pelokalan situs web dan berhati-hati dalam menggunakan analisis lintas budaya yang efektif.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Open chat
BUTUH BANTUAN ?
Halo , Mau buat website 299.000 ? tanya disini