5 Teknik Desain Situs Web Yang Mungkin Merugikan Situs Web dan Penilaian SEO-nya

Merancang situs web adalah seni dan sains. Ini membutuhkan usaha artistik, visualisasi dari sudut pandang pengguna, dan keterampilan teknis yang hebat untuk mengubah desain yang divisualisasikan menjadi kreativitas yang nyata. Hal terburuk yang dapat dilakukan perusahaan mana pun adalah menyalin situs web perusahaan lain dan menerapkannya sebagai miliknya. Urutan ini, jika diulangi oleh perusahaan lain, mengarah ke sekelompok situs web yang dirancang dengan tidak memadai. Itu tidak mencukupi persyaratan dasar pengalaman pengguna. Situs web semacam itu memenuhi syarat peringkat rendah dalam penilaian SEO, menghasilkan lalu lintas yang buruk dan peringkat situs rendah dalam peringkat mesin pencari.

Ada teknik desain web yang harus dihindari atau dipilih dengan analisis obyektif, karena dapat merusak desain situs web, atau mengurangi penilaian SEO. Beberapa dibahas di bawah ini:

1. Menggunakan Tabel dalam Tata Letak Situs Web

Menggunakan tabel dalam tata letak halaman web membuat halaman menjadi rumit, karena kebanyakan tabel tata letak menggunakan banyak atribut tabel seperti colspan, rowpan, dan tabel bersarang. Meskipun mendesain tabel mungkin mudah, perawatannya sulit. Sebagian besar pembaca layar merasa sulit untuk memahami tabel karena mereka seharusnya membacanya dalam urutan yang ditampilkan dalam HTML, dan konten dalam tata letak tabel menjadi membingungkan saat dibaca dari kiri ke kanan dan dari atas ke bawah. Ini semakin diperparah ketika tabel bersarang. HTML5 menganjurkan menghindari tabel dalam tata letak halaman dan HTML 4.01 melarangnya. Presentasi disimpan terpisah dari HTML, saat CSS digunakan, jadi pemeliharaan tabel di CSS sedikit lebih mudah. Tabel mungkin menghalangi fleksibilitas halaman yang memengaruhi SEO. Tabel bersarang membutuhkan lebih banyak waktu untuk dimuat daripada CSS untuk desain yang sama. (1)

2. Pengguliran Tak Terbatas

Meskipun menggulir adalah desain yang sangat populer dan sering digunakan di sebagian besar situs web (terutama e-niaga), ini tidak untuk setiap situs web. Menggunakan teknik ini tergantung pada tujuan situs web. Jika tujuan situs web adalah untuk mengalirkan konten secara terus menerus dan struktur kontennya datar, itu dapat bermanfaat. Namun, jika tujuan situs web adalah membantu pengguna menemukan tugas tertentu atau membandingkan pilihan, hal itu dapat mengganggu pengalaman pengguna.

Dalam penyelesaian tugas tertentu, pengguna menemukan konten yang dikelompokkan lebih menarik. Pengguna mungkin merasa dikuasai oleh banyaknya informasi yang disajikan dengan menggulir halaman yang tidak pernah berakhir (mengarah ke konversi rendah). Karenanya, pengguliran tanpa batas adalah teknik yang buruk untuk situs web yang berfokus pada aktivitas penyelesaian tugas. Ini mengharuskan mereka untuk melacak kembali pencarian mereka atau menemukan konten tertentu. (2)

3. Parallax Scrolling

Meskipun parallax scrolling digunakan secara luas dan merupakan fungsi yang baik yang mengarah ke pengunjung setia, ada juga masalah yang terkait dengannya. Parallax scrolling dapat menyebabkan penilaian rendah untuk peringkat SEO. Jika situs parallax adalah satu halaman konten, gambar, dan tampilan visual yang bagus tidak apa-apa. Namun, jika situs web memiliki gambar infographic.ie yang memiliki teks, Google tidak membacanya! Ini dapat menyebabkan peringkat SEO rendah. Ini dapat diurutkan dengan mengubah konten gambar menjadi teks sebenarnya. Masalah yang terkait dengan footer harus dipertimbangkan karena beberapa pengguna mungkin melihat informasi yang tersedia di bagian bawah halaman. Halaman web paralaks dengan gambar mungkin membutuhkan waktu lebih lama dari biasanya untuk dimuat, sehingga membuat sebagian besar pengguna meninggalkan situs web sebelum halaman benar-benar dimuat. (3)

4. Lazy Loading:

Pemuatan lambat tidak memungkinkan konten atau gambar dimuat sampai pengguna berinteraksi dengan bagian halaman tersebut. Konten ini kemudian tidak dapat diindeks oleh spider dan tidak akan dapat memuat sisa halaman (hanya konten yang terlihat yang diindeks). Ini dapat menyebabkan penilaian rendah untuk SEO dan merusak lalu lintas halaman. Tim pengembangan dan SEO harus mengevaluasi desain yang dimaksudkan untuk mengetahui elemen rumit yang akan sulit diterapkan. (4)

5. Kurangnya Desain Konfigurasi Seluler

Dengan infiltrasi seluler yang tinggi, penting bagi perusahaan untuk memiliki situs web yang ramah seluler, dengan desain yang responsif dan adaptif. Ini memiliki pengaruh langsung pada lalu lintas. Dengan diperkenalkannya algoritme seluler Google, situs web yang tidak ramah seluler didorong ke dalam daftar pencarian. Desain responsif memungkinkan pemuatan situs web di semua jenis perangkat. Deteksi perangkat dimungkinkan melalui desain adaptif, yang memungkinkan peningkatan progresif sesuai kebutuhan pengguna. Namun, konfigurasi untuk semua jenis perangkat yang tersedia mungkin menjadi tantangan. Teknik desain responsif / adaptif menggunakan fitur responsif untuk semua konten dan pengkodean khusus untuk gambar yang membuat halaman ringan untuk seluler, dan ini meningkatkan waktu muat. (5)

Mencoba menyalin apa yang disebut ‘desain hebat’ dari beberapa situs web lain mungkin terlihat baru dan kreatif, tetapi langkah seperti itu dapat bertindak sebagai penghalang untuk memenuhi tujuan dan sasaran yang diinginkan dari situs web dalam jangka panjang. Mereka mungkin tidak hanya merusak daya tarik kreatif, tetapi juga memblokir penilaian SEO alami situs web.

Area masalah yang disebutkan di atas adalah sekilas tentang teknik desain yang mungkin tersendat yang dapat mempersenjatai atau merusak situs web. Sangat penting bagi pemilik situs untuk memahami sepenuhnya tujuan dari teknik perancangan situs web ini sebelum hanya menerapkannya ke situs web mereka untuk memaksimalkan keuntungan.

Referensi
(1) Kyrnin, Jennifer. “Jangan Gunakan Tabel untuk Tata Letak.” Tentang situs web Tech. 24 Februari 2015
(2) Loranger, Hoa. “Pengguliran Tak Terbatas Bukan untuk Setiap Situs Web.” 2 Februari 2014. Situs Web NN Group. 24 Februari 2015
(3) Ryan. “Masalah umum dengan desain populer.” 24 November 2014. Situs Mag Terinspirasi. 24 Februari 2015
(4,5) Schachinger, Kristine. “5 Teknik yang Mungkin Membunuh Situs Web Anda (dan SEO).” 18 Februari 2015. Situs Web Search Engine Watch. 24 Februari 2015

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like